Joomla Templates and Joomla Extensions by ZooTemplate.Com
Berita: Ramly Umasugi Buka Sampul Ujian Nasional Tingkat SMU - Monday, 14 April 2014 06:13
Berita: Masyarakat Kabupaten Buru Lakukan Pencoblosan Pileg 2014 - Wednesday, 09 April 2014 07:15
Berita: Mahasiswa KKN IAIN Ambon Selesai Lakukan KKN Di Kabupaten Buru - Wednesday, 09 April 2014 06:35
Berita: KPU Kabupaten Buru Distribusikan Logistik Pemilu - Monday, 07 April 2014 00:04
Berita: Wadanjen Kopasuss Tiba Di Kabupaten Buru - Sunday, 06 April 2014 23:46
Berita: Lestarikan Budaya Daerah - Tuesday, 01 April 2014 01:42
Berita: Jefry Tasidjawa Jabat Kades Waeputih Kec. Waplau - Sunday, 30 March 2014 05:54
Berita: Buru Akan Dijadikan Sebagai Industri Pertanian - Thursday, 27 March 2014 11:21
Joomla Templates and Joomla Extensions by ZooTemplate.Com

Karakteristik Wilayah

1. Kondisi Geografi

a. Letak Geografis

Pulau Buru (9.599 Km2), yang memiliki panjang (140 km) dan lebar (90 km) dengan puncak bukit/gunung tertingginya adalah Kan Palatmada (2.429 m). Terdapat 3 (tiga) blok pegunungan yang masing-masing dipisahkan oleh struktur kelurusan lembah. Pada bagian barat tapak Kan Palatmada dengan ketinggian diatas 2000 m, dimana dibatasi oleh lembah depresi Sungai Nibe-Danau Rana dan Sungai Wala. Pada blok tengah dengan ketinggian diatas 1000 m yang dibentuk oleh Teluk Kayeli dan Lembah Apu, sedangkan blok selatan dibentuk oleh Lembah Kalua dengan Gunung Batabual (1.731 m). Kabupaten Buru terletak antara 2º25’ - 3º55’ Lintang Selatan dan 125º70’ - 127º21’ Bujur Timur.

b. Luas Wilayah

Kabupaten Buru sebelum pemekaran Buru Selatan memiliki luas wilayah 12.655,58 Km2 dengan 10 (sepuluh) kecamatan dan 106 (seratus enam) desa. Setelah pemekaran Buru Selatan pada tahun 2008, luas wilayah Kabupaten Buru menjadi 7.595,58 Km² (69,42 % luas pulau buru), dengan batas-batas wilayah sebagai berikut :

- Sebelah Utara berbatasan dengan Laut Seram

- Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Buru Selatan

- Sebelah Barat berbatasan dengan Laut Buru

- Sebelah Timur berbatasan dengan Selat Manipa

Tabel I.1.

Luas Wilayah Kabupaten Buru dirinci Menurut Kecamatan

No.

Kecamatan

Luas (Km2)

Persentase Terhadap Luas Kabupaten

1

2

3

4

1.

2.

3.

4.

5.

Namlea

Airbuaya

Waeapo

Waplau

Batabual

951,15

4.534,00

1.232,60

585,23

292,60

12,52

59,69

16,23

7,70

3,85

Jumlah

7.595,58

100,00

Sumber : Buru Dalam Angka

Secara administrasi, Kabupaten Buru setelah pemekaran Buru Selatan, terdiri dari 5 (lima) kecamatan dan sampai dengan tahun 2011 jumlah desa sebanyak 81 (delapan puluh satu) desa, yaitu :

Tabel I.2.

Jumlah Kecamatan, Desa dan Dusun

di Kabupaten Buru

No.

Kecamatan

Jumlah Desa

Jumlah Dusun

1

2

3

4

1.

2.

3.

4.

5.

Namlea

Air Buaya

Waeapo

Waplau

Batabual

12

23

31

10

5

8

29

56

5

5

Jumlah

81

103

Sumber : Bagian Pemerintahan Setda Kabupaten Buru

c. Fisiografi dan Topografi Wilayah

Bentuk wilayah Kabupaten Buru dikelompokkan berdasarkan pendekatan fisiografi (makro relief), yaitu dataran, pantai, perbukitan dan pegunungan termasuk didalamnya dataran tinggi (plateau / pedmont) dengan kelerengan yang bervariasi. Kabupaten Buru didominasi oleh kawasan pegunungan dengan elevasi rendah berlereng agak curam dengan kemiringan lereng > 40% yang meliputi luas 15,43% dari keseluruhan luas daerah ini. Jenis kelerengan lain yang mendominasi kawasan ini adalah elevasi rendah berlereng bergelombang dan agak curam serta elevasi sedang berlereng bergelombang dan agak curam dengan penyebaran lereng di bagian Utara dan Barat rata-rata berlereng curam terutama di sekitar Gunung Kepala Madan. Sedangkan di Bagian Timur terutama di sekitar Sungai Waeapo merupakan daerah elevasi rendah dengan jenis lereng landai sampai agak curam.

Kabupaten Buru merupakan salah satu kawasan di luar busur banda (jalur gunung api) dengan formasi geologi bervariasi antara batuan sedimen dan metamorfik. Dalam peta sketsa Pulau Buru dan Seram, diuraikan bahwa secara umum ditemukan 3 (tiga) material utama penyusun Pulau Buru. Tiga formasi dimaksud berada pada bagian Selatan, Utara dan formasi disposisi di bagian Timur Laut, yang masing-masing dapat diuraikan sebagai berikut :

- Batuan sedimen di bagian selatan yang kebanyakan dijumpai pada tempat-tempat dengan permukaan air yang dangkal.

- Batuan metamorfik yang mirip dengan tipe batuan benua yang meliputi filit, batu sabak, sekis, arkose serta greywacke meta yang dominan berada pada bagian Utara Pulau Buru.

- Endapan batuan sedimen berumur neogen bagian atas ditemukan pada bagian Timur Laut sekitar kawasan Waeapu tersusun dari endapan aluvium dan kolovium berupa bongkahan, kerikil, lanau, konglomerat, lumpur dan gambur. Sedangkan di sepanjang pantai Utara terdapat jalur endapan pantai dan aluvio-kolovium yang diselingi dengan terumbu karang angkatan (uplifted coral reef).

d. Geomorfologi dan Hidrogeologi

Kondisi geomorfologi Pulau Buru dan pulau-pulau kecil lainnya yang termasuk kedalam Kabupaten Buru dikontrol oleh geologi regional Provinsi Maluku, dimana wilayah ini merupakan ujung barat busur kepulauan non magmatik dari lingkaran sirkam pasifik. Oleh karena itu, Kepulauan Buru dapat dikelompokan kedalam beberapa satuan geomorfologi, sebagai berikut :

- Satuan geomorfologi perbukitan / pegunungan lipatan patahan yang menempati wilayah bagian tengah Kabupaten Buru;

- Satuan geomorfologi pegunungan homoklin yang meliputi wilayah Bagian Utara dan Selatan Kepulauan Buru;

- Satuan geomorfologi lembah dan bataran sungai yang mengikuti lembah sungai-sungai besar juga menjadi wilayah permukiman.

Kondisi hidrogeologi Pulau Buru dan pulau-pulau kecil lainnya yang termasuk dalam Kabupaten Buru adalah sebagai berikut :

a) Pola Aliran Sungai

Sebagaimana telah dijelaskan didepan, sungai sebagai unsur geografi yang ada di Kabupaten Buru (28 sungai) mempunyai pola aliran ; dendritik (menurun), paralell, trellis, rektanguler dan radier mengalir menuju pantai kontrol oleh struktur geologi (patahan, ekahan dan sistem perlipatan batuan) yang terdapat di wilayah ini. Tingkat kerapatan sungai sangat intensif, dimana hampir seluruh wilayah Kabupaten Buru tertutup oleh pola aliran sungai baik yang bersifat permanen maupun intermittent.

Berdasarkan kondisi Daerah Aliran Sungai (DAS), maka kondisi pola aliran sungai dapat dibagi kedalam 4 (empat) arah aliran sungai, yaitu :

- DAS Air Buaya yang mengalir kearah utara dengan tingkat kecepatan sedang;

- DAS Namlea yang mengalir kearah timur dengan tingkat kecepatan tinggi – sangat tinggi;

- DAS Leksula yang mengalir kearah selatan dengan tingkat kecepatan sedang – tinggi;

- DAS Labuan Leko yang mengalir kearah barat dengan tingkat kecepatan rendah – sedang.

b). Zona Air Tanah

Dari kondisi tersebut di atas dan didukung oleh kontrol batuan dan struktur geologi, maka secara umum neraca air tanah menunjukkan terdapat 2 (dua) zona air tanah, yaitu :

- Zona air tanah rendah, yang pada umumnya menempati punggung pemisah air morfologi (morphological water devided) sebagai pemisah daerah tangkapan hujan (catchment area) keempat wilayah DAS tersebut diatas serta pada 2 (dua) punggung yang terdapat di selatan daerah studi.

- Zona air tanah sedang – tinggi menempati hampir seluruh wilayah studi, yang mengelilingi Pulau Buru. Kawasan ini dapat tercapai jika sistem vegetasi tetap terjaga, sehingga tingkat peresepan (recharged) dapat dipertahankan dan surface run off dapat dicegah dan diperkecil.

c). Hidro Oceanografi

Sesuai dengan kondisi geografinya Kabupaten Buru dikelilingi oleh Laut Seram di Utara dan Laut Banda di Selatan dan sebagai bagian yang tidak terpisahkan sebagai kabupaten yang berada di dalam Provinsi Maluku. Oleh karena itu, pada bagian utara dan selatan berada pada posisi gapura energi gelombang yang tinggi pada musim barat maupun musim timur, dengan arus laut dari selatan yang sangat kuat pada musim timur yang berlangsung Juni sampai September.

Berdasarkan kondisi tersebut dan sesuai dengan posisi Pulau Buru yang berada di busur luar kepulauan non magmatik, maka Laut Seram di Utara dan Laut Banda di Selatan merupakan 2 (dua) palung laut dalam (samudera) yang sangat mempengaruhi wilayah ini, dengan kondisi batimetri yang sangat dalam. Disisi lain Pulau Buru memiliki potensi sumber daya perikanan yang tinggi didukung keberadaan di jalur ALKI III menghubungkan Timur, Barat, dan Utara seperti telah dijelaskan sebelumnya.

e. Klimatologi

Iklim yang berlaku di Kabupaten Buru, yaitu low tropis yang dipengaruhi oleh angin musim serta berhubungan erat dengan lautan yang mengelilinginya. Selain itu, luas daratan yang berbeda-beda memungkinkan berlakunya iklim musim. Ciri umum dari curah hujan tahunan rata-rata dibagi dalam 4 (empat) kelas untuk tiga wilayah, antara lain :

- Buru Bagian Utara : 1400 – 1800 mm/tahun

- Buru Bagian Tengah : 1800 – 2000 mm/tahun

- Buru Bagian Selatan : 2000 – 2500 mm/tahun

- Pada kawasan yang berelevasi lebih dari 500 m dpl dengan rata-rata 3000-4000 mm/tahun berkaitan erat dengan perubahan ketinggian yang dimulai dari zona pesisir, yang selanjutnya dapat diikuti pada bagian berikut. Sedangkan kondisi suhu rata-rata 260 C.

f. Geologi

Kondisi geologi di Kabupaten Buru adalah sebagai berikut :

- Satuan litostratigrafi Kabupaten Buru disusun oleh batuan metamorfosa / malihan, yang ditutup oleh batuan sedimen baik selaras maupun tidak selaras diatasnya, serta batuan terobosan / intrusi yang memotong batuan metamorfosa dan batuan sedimen.

- Struktur geologi, sebagaimana telah dijelaskan diatas, bahwa batuan tertua di Pulau Buru adalah kompleks, metamorfosa / malihan regional dinamotermal yang berumur pra tersier (permo).

Poros lipatan (antiklin dan sinklin) yang berarah Barat Laut – Tenggara menunjukkan bahwa tekanan gaya kompressoal berasal dari Timur Laut – Barat Daya untuk batuan yang berumur pra tersier. Kemudian pada tersier pola arah umum perlipatan menjadi Timur – Barat, yang berarti bahwa arah gaya kompressional berarah Utara – Selatan, hal ini menunjukkan adanya rotasi dari pra tersier ke tersier.

Link Indonesia

PRESIDEN SBY

DEPKOMINFO

Jumlah Pengunjung

Link Kab/Kota

Prop. Maluku

Link Berita Maluku

Admin Burukab.go.id
Azis Tomia
Faizal